langitbercerita langitbercerita

13 posts   20 followers   11 followings

  Kisah langit, laut dan bulan ; kisah alam . Manusia yang sering bercita, melangkah kaki menjengah dunia. . Pena digariskan tika masa senggang tiba :)

Sakit. Perit.
Sejuta kertas aku toreh,
Belum pasti mampu jernih.
Kerna setiap toreh,
Aku sisip dengan jerih.
.
Pena dalam genggaman,
Aku renung suram,
Jika tulisan bukan lagi hiburan,
Sarang di hati luah di mana bukan.
.
Tubir mata aku lekas kesat,
Aku tahu aku kuat,
Tapi kadang duka yang menghambat,
Berjaya buat aku sesat.
.
Jujur aku penat,
Tapi aku enggan rehat.
Lara dihati aku semat,
Esok esok aku rehat.
.
( tiba tiba gambar bunga 😂 minggu ni hectic sangat tak sempat tengok langit 😭)

.
Memaafkan dan melupakan.
To forgive and to forget.
.
Dua benda yang berbeza.
.
Memaafkan bukan bererti melupakan. Memaafkan adalah meredhakan.
.
"mintak maaf. kita lupa laa eh benda lepas?"
.
Eh. Easier said than done.
.
Jangan paksa mereka lupa. Jangan pura pura kau tak pernah salah apa. Yang kau sakitkan suatu tika dulu itu hati manusia.
.
Pinggan yang retak, kau gigih cantum pun takkan pernah kembali asal.
.
Bagi yang mohon dimaafkan, usahalah. at least kau dah cuba. Bagi yang dipinta maafnya, maafkanlah. pujuk hati biar redha sebab manusia ; takkan pernah sempurna. takkan.

Pohon kelapa. Tinggi. Megah. Tapi, sebatang kara.
.
Sunyinya kau kadang bukan kerna tiadanya manusia keliling. Tapi kadang sunyinya kau kerna insan yang keliling, is not the right person untuk kau damping.
.
Sunyi boleh hadir di mana mana. Kau duduk di ceruk rimba mahupun di tengah kota raya, kalau hati kau tak ingin, takkan tenang mari damping.
.
Sunyi dan sendiri, tak sama.
Alone and lonely is absolutely different.
.
Bersendiri tak semestinya sunyi dan sunyi tak semestinya sendiri.
.
Bersendiri itu perlu, untuk kau rawat jiwa, lari dari serabut manusia. Sunyi itu rasa, yang menurut aku, semua tak mahu ada.
.
Sunyi bukan kesalahan. Tuhan ada. Sentiasa.

"Kau katup rapat jendela, lalu kau tanya kenapa ia gelap tanpa cahaya."
.
Sedang larut dalam pembacaan, aku seakan terbangun dari lena panjang. Kenapa kita mengharapkan cahaya, namun jendela yang ada, kita tutup, kunci serapatnya.
.
Kita berkehendakkan penyelesaian bagi setiap masalah, namun mengapa kita enggan buka mata dan cari ia sampai jumpa.
.
Kita mahu kebenaran tersingkap buka, namun mengapa kita tutup telinga, tanpa mahu dengar penjelasan sesiapa.
.
Kadang masalah yang kita hadapi, penyelesaian hanya seinci jaraknya, ada nun di hadapan mata. Tapi akal dan jiwa memberontak enggan, mengapa? Kerna ego didada.
.
Buka mata. Cuba terima. Ego tinggi tinggi hendak kemana?

[ OMBAK ]
Lama. Lama kutinggalkan pentas penulisan, kerana pentas dunia yang sering menuntut waktu.
.
Waktu. Semua dapat sama rata. 24 jam, sehari semalam. Tak lebih, tak kurang. Tapi, kenapa masih ada yang berasa suntuk, seakan waktu tidak cukup?
.
Berkat. Ya, berkat. Mungkin kalau kita lihat pada permukaannya, heh berkat aje pun. Tapi tidak sayang, berkat means a lot. Cuba kau lihat, ada yang gajinya biasa-biasa saja, tapi makan kenyang, ibadat jalan, tidur lena. Dan lihat yang gaji beribu bahkan berjuta, ada yang tidak makan, ibadat melayang, sibuk bekerja katanya. Dan ada yang tidak tidur, bimbangkan harta, katanya lagi. Kuasa berkat.
.
Berkat waktu. Sering rasa 24 jam tidak cukup? Cari mana silapnya. Solatmu awal waktu apa bukan? --- kerna sesungguhnya waktu yang engkau tangguh-tangguhkan solat itu, berkatnya hilang.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.

[ PANTAI ]
Pantai lagi. Cuma pantai ini sedikit berbeza. Lumrah, setiap pantai punyai aura istimewa.
.
Pantai yang sedikit jauh dari tempat tinggal aku. Maka, mungkin kerna itu fizikalnya sedikit berbeza. Pantai ini berbatu, batuan yang asli. Batu batunya mencecah ke tengah lautan bebas. Panjatlah, namun waspada jangan diletak tepi, batuan ini licin, maka kau perlu hati hati.
.
Cubalah. Panjat batu ini, simpuhkan kaki, tenangkan hati. Cuba kau bayang kau kini bebas di lautan sepi. Mungkin kau akan jumpa ketenangan yang kau cari.
.
Sering aku bilang, ketenangan bukan diberi oleh insan, apatah lagi alam. Ketenangan itu kurnia Tuhan, cuma bezanya, melalui apa ia datang. Insan dan alam cuma perantara, yang utamanya tetap Tuhan. Maka, semat kemas kemas dalam hati, hanya dengan izin Tuhan, ia jadi. Kun fayakun.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan. .
@langitbercerita

[ PANTAI ]
Pantai lagi, namun beza lokasi.
.
Ini pantai yang berbatu. Batunya yang akan aku panjat setiap kali bertamu. Dari atas batunya, akan ku julurkan kaki, menikmati angin laut sedang telinga disajikan bisikan bisikan ombak.
.
Aku selalu gelarkan pantai ini ubat, ubat dari segala penat lelah dunia. Tapi perlu aku pasak dalam minda dan jiwa, yang mengubati bukan orang, apatah lagi alam. Yang mengubati tidak lain tidak bukan, hanya Tuhan.
.
Jika Tuhan tidak izin, waktu bukan lagi kata jamin, dan wang yang kau jinjing, bukan lagi hakim.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.
.
@langitbercerita

[ PANTAI ]
Pantai, yang sekilas pandang aku lihat biru, seolah-olah langit sedang bercermin.
.
Aku suka dengan pemandangan perahu perahu nelayan. Bagi aku, perahu perahu tersebut ada nilai estetika nya yang tersendiri.
.
Ya. Laut, sinonim dengan keluargaku sejak kecil. Dari baru kenal dunia, aku menghirup udara pantai yang berselang seli aroma garam lautnya. Mungkin kerna itu, aku sangat gemarkan pantai.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.
@langitbercerita

[ BULAN ]
Bulan lagi. Tapi lain hari. Bukankah bulan sudah memateri janji, untuk hadir, saban malam menemani?
.
Sama. Bulan sama seperti insan yang tak kau hargai. Mereka hadir, tidak kira kau rayu atau usir.
.
Cuba kau renung bulan, dan kau bayang teman. Bukan teman yang hadir tatkala girang semata, tapi nun, teman yang pinjamkan bahu untuk kau titis mutiara mata.
.
Bulan kekal sepanjang malam. Cuma beza, awan lindung atau tayang, kau renung atau bukan. Lekas hargai, sementara malam hari. Takut besok pagi, kau nanar sendiri, mengharap bulan tiba lagi. Sedang bulan membawa diri, namun pasrah kerna bulan, takkan dapat lari.
.
Malam nanti bulan datang lagi.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.
.
@langitbercerita

[ LANGIT SENJA ]
Matahari terbenam bukan bererti hilangnya semua harapan. Pandang, selaminya dengan mata hati dan fikiran, hari baru hadir bawa satu permulaan. Permulaan, mungkin untuk kau perlahan jalan, cari Tuhan. ✨

@langitbercerita

[ BULAN ]
Nah, ini pula bulan. Yang sinonim dikaitkan dengan cinta dan rindu. Ugh cliche bukan?
.
Bulan, munculmu sering membawa aku ke tapak kenangan. Mengenang kerinduan, keindahan masa silam.
.
Bulan, terima kasih aku ujarkan. Kerna hadirmu sering mengingatkan, walau dimuka bumi mana pun kaki bertapak, yang utama bukan jarak, ianya hati didalam , masih sama atau bukan.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.
.
BTS : Aku berjalan menuju ke Balai Islam, sesekali memandang ke langit kegemaran. Ah bulan, cantiknya ada pelangi ((lingkaran sekeliling bulan)). Di tengah jalan, keluarkan phone, ambil gambar sekeping dua, okay done! Pusing belakang, Ya Tuhan, ramainya orang, sedang menangkap panorama sama : keindahan sang Bulan! ✨
@langitbercerita

[ OMBAK ]
Pantai. Pada setiap lontaran perkataan pantai, perkara pertama yang mindaku putar adalah ombak. Kerna bagi aku, ombak inilah yang menghidupkan pantai.
.
Tanpa ombak yang beralun, terkadang mengganas, ia tidak ubah seperti sungai mahupun kolam kolam renang yang tidak berentak.
.
Ombak, unikmu selamanya kudendang.
.
SubhanaAllah, syukur pada Tuhan.
.
@langitbercerita

Most Popular Instagram Hashtags