kyfa_fanficstory kyfa_fanficstory

265 posts   10,303 followers   56 followings

admirer of dream  #rizkysyifa fan fiction story. Don't take it seriously πŸ˜‰ Wattpad @kyfa_fanficstory "I Still Fall for You Everyday"

Part 166 "Mama sama papa kamu kemana?"
"Lagi beli sarapan. Kakak laper ngga? Mau aku suapin?"
"Makan ya ky. Biar bisa minum obatnya."
"Aku kapan boleh pulang ma?"
"Nunggu dokter nya visit ya nak, ntar mama tanyain. Syif, ngga papa rizky nya suapin aja. Tante keluar bentar ya, nyari sinyal. Susah banget nih."
"Iya tante." Syifa lalu dengan tanggap nyiapin makanan yang dari tadi udah ada dimeja. " Makan yang banyak ya biar petembuh. Bangun bentar yuk, biar enak makannya." Dia bantuin rizky buat benerin posisi duduknya. Lalu dia suapin pacarnya itu. "Aaakk." lanjutnya.
Rizky keliatan ogah makan.
"Ngga enak ya rasanya." Syifa nyicipin sedikit makanan rizky tadi. "Hambar sih. Tapi tetep kudu makan yang banyak. Ayo semangat!" Malah syifanya yang kelewat semangat.
"Sorry ya udah bikin kamu worried. Ngga akan lagi deh aku nyusahin kamu." Rizky sadar, dibalik wajah tenang syifa, sebenernya pacarnya itu nyimpen rasa khawatir yang cukup besar. Matanya keliatan capek. Tapi dia masih usaha buat nyemangatin rizky.
"Kakak ngga nyusahin aku. Lagian kakak sakit gini justru gara-gara aku."
"Ahelah ngga enakannya kluar."
"Tapi beneran, coba kemaren kakak ngga makan ramen aku. Ngga ada nih ceritanya diare same dehidrasi gini."
"Syif..." rizky ngegenggam tangan syifa. "Aku lakuin apa yang harus aku lakuin. Aku makan ramen kamu bukan kamu yang nyuruh. Mau aku sendiri kan. Terus kalo akhirnya aku sakit ya salah aku sendiri. Jadi stop nyalahin diri kamu sendiri. Hmmm suapin lagi ya. Aku bakalan usaha cepet sembuh. Lagian, aku masih kangen sama kamu. Baru baikan, malah akunya sakit. Sini." Rizky malah narik syifa ke pelukannya. Didekapnya cukup erat syifa. "Kangen bangeeetttt." Bisiknya.
"Lepasin ya. Malu kalo tante ika liat." Syifa usaha ngelepasin pelukan rizky.
"Nggapapa."
"Maluuu kak."
"Satu menit lagi deh."
Syifa akhirnya pasrah. "Cepet sehat ya sayangnya aku." Katanya lembut sambil dielusnya punggung rizky.
"Ups, mama ngeganggu nih." Kedengeran suara tante ika yang tiba-tiba muncul.
Akward moment begin. Rizky garuk-garuk kepala sambil senyum garing. "Hehehhee mama."
Syifa dengan muka meronanya cuma nunduk sambil ngaduk-ngaduk makanan rizky.
To be continue...
#kyfa #fanficstory

Part 165 "Syif?" Rizky ngelus kepala pacarnya yang lagi tidur sambil megangin tangannya itu.
Yang dipanggil ngga langsung bangun. Rizky sendiri masih terkulai lemas di ranjang tidur nya. Dia sedikit ngebenerin posisi tidurnya. 'pegel juga nih.' batinnya.
Gerakan rizky ternyata ngebangunin syifa dari tidurnya.
"Udah bangun? Kakak mau apa? Mau pup lagi? Atau haus? Atau laper? Bentar bentar." Syifa keliatan panik.
"Satu-satu dong sayang..."
"Sorry... atau mau aku panggilin dokternya?"
Setelah semalem bolak balik kamar mandi lebih dari 8 kali, akhirnya rizky nyerah. Untung ada satria yang lagi ngapelin kakaknya yang bisa dimintain tolong nganterin ke RS. Selesai diperiksa, dokter minta rizky buat opname. Dehidrasi karena diare.
"Ssttt... Udah kamu disini aja. Aku ngga papa syif."
"Mesti deh suka sok kuat."
"Beneran aku nggapapa... hmm... Mama mana?"
"Anak mama udah bangun? Gimana, udah enakan?" Saut Tante ika yang baru aja keluar dari toilet.
"Perut aku udah ngga papa kok ma. Cuma masih lemes aja. Kamu kapan datengnya sayang?"
"Tadi abis aku subuhan langsung kesini. Untung tante ika ngabarin. Kalo ngga, kakak pasti ngga akan bilang ke aku. Iya kan?"
"Aku kan lemes syif. Mana sempet pegang hp." Kali ini rizky malah nempelin tangan syifa yang daritadi digenggamnya ke pipi.
"Masasi nek?"
"Iyaaa... Kamu nyetir sendiri?"
"Engga lah. Sama mama papa tadi."
"Terus mana mama sama papa nya? Yah aku jadi ngerepotin orang banyak ya."
"Makanya... lain kali jangan makan yang aneh-aneh lagi ya ky. Udah tau ngga bisa makan pedes." Omel tante ika.
"Maafin syifa ya tante." Syifa nunduk sedih.
"Bukan salahnya syifa kok ma. Serius rizky aja yang bandel. Aku pikir ngga bakal sampe bikin diare parah juga."
"Kalian kok jadi nyalahin diri sendiri gini?"
"Mama jangan marahin syifa ya pleaseee. Beneran deh ma. Rizky yang salah. Mama marahin rizky aja."
"Nah masalahnya siapa yang mau marahin syifa." Tante ika ngerangkul pundak syifa. "Kamu tau, syifa sampe subuh-subuh kesini. Bingung ngeliatin kamu lemes gitu. Pacarnya bandel ya syif?"
Rizky pun senyum. Dalam hatinya dia ngerasa bersalah udah bikin orang-orang di sekitarnya repot gara-gara dia.
To be continue..
#kyfa #fanficstory #justforfun

Sabar...
β€πŸ’™
@rizkynazar20
@cutsyifaa .
.
.
#kyfa
#fanficstory
#cutsyifa
#rizkynazar
.
.
Cr: cutsyifa's vsco

Simple aja sih buat saya. Fans itu MENDUKUNG bukan MENGEKANG 😊😊😊
#staypositive ajaaa. Masa iya mau buat dia ngga nyaman sama apa yang kalian lakukan. Katanya sayang...
#kyfa
#rizkynazar
#cutsyifa

Part 164

Author's POV

Rizky
Sayang aku udh sampe rumah ya

Syifa
Alhamdulillah...
Perutnya gmn?
Masi sakit?

Rizky
Kayanya aku diare beneran deh
Ini baru kelar pup lg

Syifa
Really 😞

Rizky
Tau gt ngga bilang kalo cm bakal bikin km worried gini

Syifa
Noooo
Harus bilang!
Ngga ke dokter aja?

Rizky
Liat ntar deh
Km udh mandi?

Syifa
Barusan kelar nih
Why?

Rizky
Pantesan wanginya sampe sini 😍

Syifa
Iyalah wangi, emang kakak
Bauuuu
Mandi sanaaa

Rizky
Dibilangin, orang ganteng ngga bakal bau

Syifa
Ckckck over PD

Sekitar 30 menit rizky ngga ngebales chat terakhir syifa.

Rizky
I'm back...
Ngga cape?

Syifa
Darimana???
Pup lg yaaa????
Serius ngga ke dokter aja?

Rizky
Abis mandi sayangkuuu
Ini mama barusan bikinin teh tawar
Semoga manjur

Ngga lama setelah notif chat dibaca, nama syifa langsung muncul dilayar hp rizky. Dia senyum. Pacarnya ini emang suka kelewat khawatir.
.
-On the phone-
"Ke dokter deh kak. Minta anterin pak edi yaa..."
"Assalamualaikum..."
"Eh iya sorry. Walaikumsalam."
"Udah jam 9 sayang... pak edi nya juga udah pulang. Aku liat besok aja deh. Kalo masih ngga enak, janji bakalan ke dokter."
"Beneran ya?"
"YaAllah iyaaa syifa sayang..." kata rizky lembut.
"Yaudah kakak istirahat gih. Pasti capek kanΒ  seharian nyetir. Jangan lupa minum air putih yang banyak. Obat juga deh. Apapaun yang bikin diare nya kelar."
"Kamu ngantuk ya nyuruh-nyuruh aku bobo?"
"Enggaaa. Ngga gituuu kak rizky sayang. Yaudah aku temenin deh."
"Temenin doang. Pijetin dong..."
"Kalo bisa nih ya. Kalo kakak disamping aku sekarang, aku pijetin deh sampe kamu ketiduran."
Kedengeran senyum rizky. "Jadi kangen jaman di lokasi. Pisah sama kamu cuma 7 jam sehari."
"Segitu ngga mau pisahnya sama aku ya?"
"Iyalah. Kalo bisa malah ngga usah pisah seharian."
"Ulu uluuu maunyaaa."
"Aamiin gitu dong. emang kamu ngga mau apa?"
"Apasih kaak?" Untung rizky ngga bisa ngeliat muka merona syifa malam itu. diseberang sana syifa udah senyum senyum malu.
"Hmmm... sayang kayanya aku kebelet lagi deh. Aku tutup dulu ya. Byeeee. Assalamualaikum."
Belum juga syifa menjawab salamnya, rizky udah mutusin sambungan teleponnya.
To be continue...
#kyfa #fanficstory #justforfun

Part 163 "Udahan?" Kata syifa begitu gue masuk lagi ke mobil.
"Udahlah. Ngapain lama-lama. Tapi masih kerasa ngga enak nih perut aku."
"Tuh kaann... tau gitu tadi aku aja yang makan. Aku kan udah biasa makan pedes gitu. Kakak tuh ngga doyan pedes. Maksa aja, sekarang jadi gini kan. Terus..."
Belum selesai dia ngomong, gue potong aja. "Mulai mulai. Udah ngga usah segitu khawatirnya sama aku. I'm okay sayang. Ini cuma sakit perut biasa aja. Yuk kita pulang. Keburu dicariin kamu ntar." gue tenangin aja dia.
"Bentar-bentar. Aku cariin minyak kayu putih ya sama obat diare. Sapa tau bisa lebih mendingan." Dia lalu ngebongkar dasboard nya. Yang udah lengkap dengan kotak P3K. Mukanya lega, Begitu nemuin yang dicari. "Nih untung masih ada. Diolesin ke perut gih. Obatnya bentar..." dibongkarnya lagi kotak obat yang selalu ready di mobilnya itu. "Ini obatnya. Diminum juga."
Gue nurut aja. Siapa tau emang bikin perut gue mendingan.
"Aku aja yang bawa mobil gimana? Kakak istirahat aja."
"Ngga usah. udah malem gini, masa kamu yang nyetir. Aku kuat kok."
"Beneran?" Dia masih keliatan khawatir.
Ngga lama hp nya pun bunyi.
"Papa nih."
"Waduh, beneran dicariin kan..." Gue mulai panik. Gara-gara mampir rest area nih, jadi perjalanan pulang kehambat juga.
"Aku angkat dulu ya kak." Yang cuma gue jawab dengan anggukan kepala, dalam hati sambil berdoa semoga om romel ngga marah.
Okee... bukan waktunya bermanja-manja an sama pacar. Gue langsung tancap gas balik ke jakarta.
Setelah selesai teleponan sama papa nya, dia malah ngelus-ngelus perut gue.
"Kasiannya pacar aku..." katanya.
"Papa gimana? Marah ya? Duh ngga enak aku."
"Banget."
"Hah? Serius? Yah gimana dong?" Gue mulai deg-degan.
"Hahahahha ya engga lah. Kan aku udah pamit sama mama papa. Tadi nanya aja mau pulang jam berapa gitu..."
"Untunglah..." kata gue lega.
"Segitu takutnya sih sama papa. Papa mana pernah galakin kakak?"
"Justru itu. Aku kan ngga mau ijin pacaran sama anaknya yang paling cantik ini dicabut."
"Calon menantu kesayangan gini mana ada yang mau marahin si?" Dia ngelus pipi gue.
Langsunglah senyum mengembang diwajah gue. Siapa yang ngga blushing coba dibilang gitu.
To be continue...
#kyfa #fanficstory #justforfun

Masa iya makan balado jengkol???πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
Kaya di part berapa yaaa? Ada yg bs jawab?
.
.
.
#kyfa
#rizkynazar
#cutsyifa

Part 162

Rizky's POV

Duh kenapa nih perut. Panas banget rasanya. Sambil nyetir gue megangin perut gue. Kayanya pengaruh ramen pedes tadi deh. Gue emang sebenernya ngga suka sama makanan pedes. Tapi apa daya. Sayangnya gue yang lagi tidur disamping ini, bakalan tetep nekat makan walaupun lagi sakit kalo ngga gue serobot duluan tadi makanannya. Dan sesuai yang gue tau, kalo orang sakit maag ngga boleh makan pedes. Jadilah kukorbankan perutku ini demi kamu sayang...
Gue sedikit ngebut berharap ketemu rest area. Ngga tahan banget...
Abis asik seharian main tadi, sesudah maghrib kita misah buat balik kerumah masing-masing. Seperti awal tadi, dito nganterin salsa. Dan sekarang gue lagi perjalanan balik sama syifa.
Sekitar setengah jam perjalanan tadi, syifa ketiduran. Gue biarin aja. Lagian kasian, kayanya capek banget. Gue benerin selimut yang nutupin badannya, sambil gue elus kepalanya.
Akhirnya pucuk dicinta ulam pun tiba, keliatan palang rest area di depan sana. Buru-buru gue ambil jalur kiri buat siap-siap masuk.
"Alhamdulillah..." kata gue lega.
Setelah gue parkir baru kepikiran. Ini pacar kesayangan gimana nasibnya. Mau ditinggalin, ntar kepananasan. Kalo dibangunin kasian, lagi pules. Mau dinyalain aja mobilnya, ntar kalo ada yang jahat tiba-tiba dibawa kabur gimana(masa iya sih ky πŸ˜‚).
Disaat gue lagi kebingungan sambil nahan gejolak, kebangun lah dia.
"Hmmm... Kak kita dimana?"
"Di rest area sayang. Aku mendadak kebelet nih."
"Ohh, mau aku temenin?"
"Ya ngga usah lah. Kamu disini aja."
"Yaudah buruan. Keburu bau ntar." Katanya sambil nutupin hidung pake tangannya.
"Kentut orang ganteng ngga bakal bau kali. Mau nyoba?" Gue becandain aja dia.
"Dih Jorok! Sana sana ah..." dia udah dengan rusuhnya ngedorong gue biar turun dari mobil. Berasa suami yang diusir istrinya gara-gara ketauan selingkuh.
"Santai broo... bentar ya. Aku ngga akan lama kok."
Sambil jalan setengah lari berharap toilet ngga penuh dan antri. Dan Alhamdulillah gue terselamatkan lagi.
Setelah panggilan alam kelar, baliklah lagi ke mobil. Tapi panas nya di perut ini juga belom ilang.
"Udahan?" Kata syifa begitu gue masuk lagi ke mobil.
To be continue...
#kyfa #fanficstory #justforfun

Part 161 "Nih dit, khusus buat lo. 2 gelas es teh karena udah mayungin gue seharian." Sogok salsa. "Oh ya kak rizky jangan kapok ya main sama kita lagi." Lanjutnya.
"Yoi. Kalo syifa ajakin juga aku pasti ikutan kok." Rizky masih dengan susah payah nahan rasa pedes di mulutnya sambil sesekali ngelapin keringetnya yang bercucuran.
"Gimana mau ajakin? Orang kita kalo keluar aja susahnya minta ampun ya kak, musti nyolong-nyolong waktu." Jawab syifa.
"Keluar sama artis ibukota emang susah ya sal. Apalah daya kita yang cuma orang biasa ini." dito ngerendah.
"Hahahah apaan deh..." syifa tersipu. "Eh kak, makannya ramennya udahan aja. Tinggal dikit gitu. Bantuin aku aja ya sekalian buat ngilangin pedesnya."
"Kamu makan dong. Masa cuma dikit gitu doang. Abisin."
"Iya. Ini aku sambil makan juga." Syifa lalu minggirin mangkok ramen pedes tadi.
Rizky yang emang ngerasa butuh penetral buat ngilangin rasa pedes di mulutnya mulai makan makanan syifa dengan lahap. Syifa ngeliatin sambil senyum sendiri. 'suka sok kuat banget si.' batinnya.
Disampingnya dito udah mulai meletakkan sumpitnya. Sekarang dia malah sibuk nge game.
"Weits main ML juga dit?" Tanya rizky yang ngerasa nemuin teman sejiwa.
"Yoi ky. Lo juga?"
"Iya. Gue baru mulai lagi. Dulu udah sempet mythic, tapi gara-gara sibuk jadi jarang main."
"Canggih canggih. Mabar lah yuk kapan."
"Boleh-boleh. Mumpung gue lagi break nih. Ntar kontakan aja."
"Eheeeemm. Asik banget ya ngomongin game nya. Sampe kita dilupain ya sal." Protes syifa.
"Hehhehe... sorry sorry sayang." rizky ketawa kikuk.
"Iya tuh syif. Kesel kan ya kalo udah ngomongin game yang kita ngga ngerti. mana nyambung?"
"Wuuuu gimana nasib aku kalo kalian udah sibuk ngomongin zayn zayn kalian itu." Kali ini dito yang protes. Emang dia suka jadi korban dikacangin kalo udah syifa dan salsa mulai heboh ngebahas idola sepanjang masa mereka itu. Zayn malik.
"Salah siapa ngga mau ikutan wleee." Elak salsa.
"Masa iya gue jejeritan ngeliatin video zayn. Apa kata dunia?"
"HAHAHAHAHA..." syifa dan salsa ketawa barengan ngeliat ekspresi dito barusan.
Dilanjutlah siang itu dengan ngobrol ngobrol sampe lupa waktu.
To be continue...
#kyfa #fanficstory #justforfun

Old but gold β€πŸ’™
.
.
#rizkynazar
#cutsyifa
#kyfa
.
.
🎢Let me - @zayn

Part 160 "Nih syif Beef ramennya. With ekstra cabe dan telor setengah mateng. Kayak biasanya. Masih suka pedes kan?" Dito nyodorin ramen pesanan syifa tadi.
"Masih kok masih. Makasih ya dit." Kata Syifa sambil ngaduk-ngaduk ramennya.
Setelah lelah keliling taman safari, akhirnya mereka ber 4 memutuskan buat makan di foodcourt.
Tadi mereka naik mobil syifa muterin taman safari, dilanjut main beberapa wahana permainan yang ada disitu.
"Kamu makan punya aku aja ya." Celetuk rizky. Belum juga syifa mengiyakan, rizky udah nuker piring makanannya dengan makanan syifa.
"Tadi katanya mau beef yakiniku aja?"
"Maag kamu kan baru kumat. Jangan makan pedes dulu."
"Kakak kan ngga doyan pedes."
"Oh maag nya kumat syif? Yaudah kamu makan punya aku aja. Yang pedes biar gue aja ky yang makan. Gue juga doyan pedes kok." Dito yang pas ada dihadapan mereka denger kata-kata rizky tadi.
"It's oke bro. Syifa makan punya gue aja. Ngga papa kok. Cabe nya bisa gue pinggirin."
"Atau aku pesen lagi aja ya buat kakak."
"Udah ngga papa. Kamu makan ya, keburu dingin nih. Ntar langsung minum obat nya."
Syifa akhirnya nurut sama kata-kata rizky barusan. Walaupun dia tau, rizky dengan susah payahnya ngehabisin ramen yang udah terlanjur pedes karena dicampur cabe tadi. Sesekali keringatnya bercucuran.
"Ngga usah diabisin ya kalo ngga kuat." Syifa pun jadi ngga enak.
"Sayang kalo ngga diabisin. Ngga papa kok beneran. Ini cuma pengaruh panas aja." Kata rizky sambil ngelap keringetnya pake tissue yang syifa kasih.
Mereka sempet beberapa kali ngobrol dan becanda juga sambil makan.
Sejauh ini kesan dito dimata rizky masih baik-baik aja. He's good boy. Dan emang ternyata orangnya perhatian. Kayak sama salsa dan syifa yang rizky liat sekarang.
Mungkin karena udah saling kenal cukup lama, mereka tau kebiasaan satu sama lain. Tentang syifa yang suka pedes dan telor setengah mateng. Salsa yang ternyata ngga kuat sama udara panas, sampe dito rela bawain payung khusus buat mayungin salsa kalo lagi jalan seharian ini.
"Nih dit, khusus buat lo. 2 gelas es teh karena udah mayungin gue seharian." Sogok salsa. "Oh ya kak rizky jangan kapok ya main sama kita lagi." Lanjutnya.
To be continue...
#kyfa #fanficstory

Most Popular Instagram Hashtags