cerbung_malvan cerbung_malvan

229 posts   1789 followers   225 followings

Cerbung MalVan *Malvin Vanya*  Like and comment👌 Moga suka ya😀 First cerbung MalvinVanya😎 Follow dulu baru like👍 Like dulu baru komen😊 Sharing/curhat?? Dm aja😂

Part 20
.
Alif, Bastian, Devin, Ridwan, Marsha, dan Ruth. Mereka inilah yang slalu bersama dengan Malvin kemanapun Malvin pergi. Mereka bisa dibilang sangatlah bestfriend. Tak sedikit pula yang iri dengan persahabatan mereka yang Nampak slalu bahagia seolah tak pernah terjadi perselisihan diantara mereka.

Devin:wacappp vrohh!
Bastian:baru dateng lo Vin?
Malvin:menurut lo?*nadanya masih kesal*
Alif:suittsuiiiuuu*bersiul*
Ridwan:ada yang baru nih!
Bastian:Afika kali ahh!
allkecBas:*tertawa kecil*
Marsha:siapa Vin?
Malvin:tau tuhh siapa! Gue nemu tadi di selokan depan gerbang*membuang muka*
Vanya:ishh! Mas Malpin!

Mendengar ucapan Vanya membuat semuanya tercengang. Suara medok yang khas Vanya tanpa sengaja keluar begitu saja. Sontak Malvin langsung melototinya.

Malvin:inget! Jan kampungan!*ngomongnya giginya rapat*
Vanya:*menutupi mulutnya dengan kedua tangan*
Ruth:lo dari kampong ya??!*menerka*
Alif:ihh emang knapa kalo dari kampong! Gue juga dari Tegal taukk!
Malvin:ahhh udahlah! Eh Van! Buruan ke kantor guru gih!
Vanya:kantornya dimana?
Marsha:gue temenin yukk!
Ruth:ikutttt
Vanya:boleh.. maksih yaaa

Marsha dan Ruth pun akhirnya menghantar Vanya ke kantor guru…

Marsha:..- Okee udh malem jd besok lgi yaaa,,jgan lupa bobok,wkk😂

Part 19
.
Yang benar saja. Ternyata Vanya muntah.

Malvin:astaga Tuhan! Lo mabok darat Van?? Ya umpann!! Gue kira lo kenapa! Anjir emang lo! Kampungan parah!
Vanya:huwlekkkk!!wlekkkkk!!*masih muntah*

Vanya mengeluarkan seluruh isi sarapannya. Membuat Malvin pun bergidik geli.

Malvin:ihh! Jorokk!! Vanya:maaf yaa.. abis udah gak tahan lagi..*nyengir*
Malvin:kampungan! Lo buang-buang waktu aja! Kalo kita telat terus dihukum gimana?! Mau lo hari pertama masuk udah kena hukuman?!
Vanya:*menunduk*
Malvin:udahh yokk brangkat!! Mereka pun melanjutkan perjalanan ke sekolah. Sampainya Malvin dan Vanya di sekolah…. Semua terheran dengan sosok yang bersama Malvin. Tak pernah sebelumnya mereka melihat orang yang tak lain adalah Vanya. Terlebih para penggemar Malvin yang slalu mengelu-elukan ketampanan Malvin. Weeittttssss! Jangan salah! Malvin adalah salah satu pentolan sekolahnya yang amat diidolakan oleh banyak siswa maupun siswi di sekolahnya.

Malvin:ingett! Jan kampungan! Gue elo bukan aku kamu!*setengah berbisik pada Vanya*
Vanya:iyaiyaa bawel!

Malvin pun mengajak Vanya menghampiri gerombolannya. Dimana biasanya Malvin sering sekali bersama dengan mereka. Siapa sajakah yang dimaksud dengan geng Malvin itu? Siapa lagi kalo bukan..- Kira2 siapa aja ya?? Terus peran antagonisnya enaknya siapa ya??

Part 18
.
Malvin:yaa.. 1 lo harus nurutin apa yang gue perintahin! 2 lo gaboleh keliatan norak di depan temen-temen gue! So, kalo besok di sekolah, lo harus bicara kayak gaya bicara gue, pake gue lo! Bukan aku kamu! Apalagi lo manggil mas-mbak! Bisa dikucilin lo!
Vanya:knpa? Ituka cirri khas budaya kita, harusnya kita bangga dong
Malvin:udah dehh jan bawel! Mau gue maafin gak?!
Vanya:iy..iya deh..*menunduk*
Malvin:ada lagi satu!
Vanya:ha?*mendongak*
Malvin:lo jan bilang-bilang mama! Awas aja lo kalo ngadu! Ngerti!!*menunjuk Vanya*
Vanya:ng..ngerti..
Malvin:bagus deh!*pergi*

Vanya:heuhhh!! Kirain beneran baik tadi! Taunya! Masih aja songong! Ihhh!!*menghentakkan kakinya di lantai* (flashback off)

Malvin:Van!
Vanya:hm*kaget*
Malvin:knapa diem?

Mendadak Vanya menutupi mulutnya dengan kedua tangannya. Kenapa?? Malvin:kenapa Van?
Vanya:*menggeleng*
Malvin:kalo gak knapa-napa kok mulut lo ditutupin gitu?!*heran*
Vanya:berhenti dulu Vin!!*masih menutup mulut*

Citttttt

Bunyi rem mobil Malvin. Ia berhenti mendadak atas permintaan Vanya. Tanpa babibu, Vanya langsung keluar mobil.

Malvin:Van?! Vanya! Knapa juga tuh bocahh..*ikut turun*

Sebenarnya apa yang terjadi dengan Vanya??

Part 17
.
Malvin pun menatap bola mata Vanya. Kontak mata kembali terjadi pada mereka. Jantung kembali berdebar jauh lebih kencang dari biasanya.

Malvin:anjirr! Gue kenapa nih!*batin*
Vanya:ya Tuhannn.. tolong pegangin jantung Vanyaa.. rasanya mau copott Tuhannn!*batin*

Malvin:ekhemm*sadar*

Malvin pun kembali ke posisi duduknya. Sembari menatap keluar jendela dan menghembus nafas. Sedangkan Vanya masih mencoba mengkondisikan jantungnya yang masih terus bergetar. Sesekali ia memijit keningnya. Berharap wajahnya yang memerah itu tak diketahui Malvin.

Hening

Vanya kembali memikirkan ucapan Malvin semalam. Kembali terekamnya kata demi kata yang Malvin ucapkan.(flashback mode on)

Malvin:siapa bilang gue maafin lo?
Vanya:ha?!*bingung*
Malvin:*tersenyum picik*
Malvin:gue bakal maafin lo, dengan syarat!
Vanya:syarat?
Malvin:ya!
Vanya:apa syaratnya?
Malvin:lo harus jadi pembokat gue!
Vanya:pembokat?
Malvin:pembantu Vanya!!
Vanya:maksutnya, aku harus nyuciin baju kamu bersihin kamar, nyiapin semuanya..*terpotong*
Malvin:enggaklah!
Vanya:terus apa dong?
Malvin:..- Yahhkali cejo cakep2 dijadiin pembokat?😂yekann??

Part 16
.
Malvin:lo ngapain duduk di situ!
Vanya:ya kalo aku duduk di depan nanti ngiranya aku pacar kamu lagi..*polos*
Malvin:*memutar bola matanya*
Malvin:ogeb emang! Kalo lo di belakang semua ngiranya gue supir lo! Peak!
Vanya:emang gitu??
Malvin:maju lo!

Dengan langkah kesal Vanya turun lalu masuk lagi dan duduk epat di samping Malvin. Cukup lama Malvin diam, tak kunjung mengemudikan mobil itu. Sontak membuat Vanya kian heran.

Vanya:kok ndak berangkat? Kita ndak jadi sekolah?
Malvin:lo aja belom siap!
Vanya:ha? Udah kok..
Malvin:pake tuh safety belf nya! Ntar di cegat polisi gue juga yang kena!
Vanya:apa? Apa yang dipake?
Malvin:hhfftt! Susah ngomong ama cewe kampong yang gak bisa bahasa Inggris!*memutar bola matanya*
Malvin:sabuk pegaman tuhh di samping lo!! Vanya langsung melihat ke sampingnya. Memang ada sebuah sabuk yang Vanya sendiri bingung bagaimana cara menggunakannya.

Vanya:ohhh ini to septibel*kagum*
Malvin:hadeuhh!*tepuk jidat*
Malvn:safety belf Van! Plis lah jan kampungan banget!
Vanya:*manggut-manggut*
Malvin:buruan pake! Telat nih!

Vanya masih bingung bagaimana memakai sabuk pengaman yang dimaksud Malvin. Dengan polosnya Vanya menggenggam erat sabuk itu. Seketika Malvin menatapnya heran sambil menahan tawa.

Malvin:hh.. lo brapa kali naik mobil si?
Vanya:baru juga ini yang pertama.. biasanya kalo mau ke pasarkan aku naiknya mobil pick up, jadi gada beginiannya..
Malvin:bwhhhh!*tertawa*
Vanya:kok ketawa? Ada yang lucu?
Malvin:yang lucu ya elo! Udah ahh! Sini! Biar gue yang pakein!

Malvin pun meraih sabuk pengaman itu. Sementara Vanya hanya bisa diam menerima perlakuan Malvin. Apa yang dilakukan Malvin benar-benar membuat rasanya tak tertahankan. Terlebih saat Malvin mendekatkan dirinya pada Vanya. Entah mengapa Vanya merasa ada yang berbeda dalam dirinya.

Malvin pun menatap bola mata Vanya….- Dyarrrr🎉next gak?? Gak? Oke😌😂

Part 15
.
Vanya:tapi Ma..*terpotong*
Malvin:gue yang salah, gak seharusnya gue ngomong kek gitu tadi ke elo sama mama.. Vanya:mendadak jadi baik ni orang,, knapa ya? Kesambet lelembut di sini kayaknya..*batin*

Malvin:woy!!*menggoyangkan pundak Vanya*
Vanya:ehh iya..
Malvin:kok bengong? Kemaren ayam tetangga mati karna bengong taukk!
Vanya:whaha.. Mas Malvin bisa aja.*tertawa kecil*
Malvin:plis deh Van!
Vanya:ehh iya,, Malvin.. oh ya,, skali lagi makasih yaa, udah maafin Vanya..
Malvin:siapa bilang gue maafin lo!
Vanya:ha?!*bingung*
Malvin:*tersenyum picik*

Apa yang direncanakan Malvin??
.
.
Keesokan harinya, Tante Widi tlah menyiapkan sarapan untuk Malvin dan Vanya tentunya.
Malvin:pagi ma..
Vanya:pagi tan..
TW:ehh kalian udah turun.. nih sarapan..
Vanya:makasih tan..
TW:oh yaa, Malvin, jan lupa berangkatnya bareng Vanya lohh, bawa mobil aja! Vanya kan pake rok jadi jan bawa motor!
Malvn:iyaiya! Ihh bawell!
TW:*bergidik*

Sarapan usai. Malvin dan Vanya pun bergiliran pamit dengan Widi. Dan sampainya mereka berdua di garasi. Vanya langsung duduk di belakang mengambil posisi pw nya itu.

Malvin:..- Besok lagi yaaaa😊

Part 14
.
Vanya:maafin Vanya ya mas,, emm.. maksutnya Malvin,, kalo kedatangan aku di sini bikin kamu susah…*menunduk*

Malvin:gila,, dia malah sok melas giniii bikin gue tambah ngrasa bersalahhh mana tadi dia ngebaik-baikin gue di telvon nyokapnyaa! Sumpah!*batin*

Vanya:Mas Malvin kok diem aja??
Malvin:ehemm! Enggak kok..
Vanya:maapin Vanya ya mas..
Malvin:Malvin..
Vanya:itu maksutnya..
Malvin:gak..
Vanya:*kaget*

Vanya fikir jawaban Malvin tadi bermaksud tidak memaafkannya. Mata Vanya pun membulat.

Vanya:ya.. yaudah, kalo Mas Malvin gak maapin gak papa.. Vanya balik ke kampung aja..*berbalik badan*

Malvin:ehhhhh*menahan tangan Vanya*

Vanya pun kembali dikejutkan dengan perilaku Malvin. Ia kembali berbalik melihat Malvin. Sesekali ia melirik tangan Malvin yang masih memegangi lengannya. Ada kesan tersendiri dari masing-masing perasaan mereka. Mereka saling memandang. Mata mereka saling bertemu.

Deg.

Malvin:astagaa.. knapa ama jantung gue..*batin*
Vanya:Mas Malvin ganteng juga ya, tapi sayang galak..*batin*

Tak lama kemudian Vanya menghempas tangan Malvin. Dan Malvin segera mungkin menyadari sikapnya.

Vanya:maaf Mas,, gaenak kalo dilihat Tante Widi..*sambil melepas tangan Malvin*
Malvin:so..sorii.. gue gada niatan apa-apa kok..
Vanya:*menunduk*
Malvin:lo jan balik ke Jogja.. kalo lo balik malah gue yang di marahin mama..
Vanya:tapi Ma…*terpotong*

Part 13
.
Rupanya Malvin mendengar Vanya yang sedang menelvon seseorang. Tapi siapa?? Vanya:iya,, Vanya nyaman kok di sini,, tante Widi baik bangettt, apalagi anaknya,, behhh apik bangetlah bukk,, wes gamblis lah pokok e(intinya baguslah😂)
?:….
Vanya:tenang aja,, Vanya krasan kok di sini, lagian siapa sih yang gak krasan tinggal di kota..
?:…………
Vanya:wess siplah pkoknyaa, ibu mah terima rebesss, Vanya ndak nakal kokk

Ternyata sipenelvon itu adalah ibu Vanya.

Malvin:gilak tuh bocahh ngomong apa gue juga gak ngarti!*menempelkan telingannya di pintu*
Malvin:udah suaranya gajelas, malah pake bahasa gajelas pula! Pusying pala Malpinn!*tepuk jidat*

Ceklek.

Mendadak pintu kamar Vanya dibuka oleh Vanya. Sontak membuat Malvin kaget dan jatuh tersungkur. Karna memang dari tadi ia bersandar menguping pembicaraan Vanya dengan ibunya.

Vanya:astaga Mas Malvin..*menjauhkan handphonenya dari suaranya*
Vanya:halo bu, maaf ya, ini Tante Widinya udah tidur.. jadi dilanjut besok aja yaa.. okee, Vanya matiin..*mematikan telvon secara sepihak*

Vanya:aduhh.. Malvin ngapain juga sih di depan kamar aku..
Malvin:auw..*memegangi sikutnya*
Vanya:yah,, maap yaa, aku kan ndak tau kamu di situ, lagian kamunya juga, kalo mau manggil aku kan bisa ngetuk dulu..
Malvin:pliss deh! Jan pake cramah!!
Vanya:*menunduk*
Malvin:ck*berdecak sambil berdiri*
Vanya:*ikut berdiri*
MalVan:Van/Vin…*bersama*
Malvin:lo dulu..
Vanya:mas Malvin aja dulu..
Malvin:MALVIN!!
Vanya:lha iya itu maksut aku,
Malvin:ladies first
Vanya:apa?
Malvin:lo dulu!*Membentak*
Vanya:i..iya…
Vanya:…-

Part 12
.
Vanya tengah di dalam kamarnya. Melipat kaki sembari mengamati langit malam bertabur bintang. Dalam hatinya ia merindukan sang ibu yang mungkin skarang di kampong hanya bisa sendiri menatap langit-langit rumahnya yang minimalis itu.

Vanya:bu.. Apa Vanya balik aja ya ke kampong, meskipun di sana Vanya gak sekolah, tapi Vanya bisa jaga ibu, ngrawat ibu, lha kalo di sini? Ternyata tinggal di kota gak seenak yang slalu Vanya impiin, apalagi si Malpin tuh bu! Nyebelin banget! Untung aja Tante Widi baik ke Vanya! Kalo gak, Vanya udah kabur balik ke Jogja.. Vanya nyerah kalo kek gini terus bu..*umpatnya*

Sementara itu keadaan Malvin…. Malvin:apa gue terlalu kasar ya tadi, nyesek banget kali ya tuh si anak kampong? Tapi bodoamatlah! Emang gue pikirin!

Semakin lama Malvin menghindari fikiran tentang kejadian di meja makan tadi, semakin ia memikirkan Vanya. Meskipun begitu, mungkin ia berfikir terlalu kasar pada Vanya tadi.

Malvin:samperin ke kamarnya aja kali ya,, skalian minta maaf..
Malvin:yaps! Samperin aja!*setengah berlari ke kamar Vanya*

Kamar mereka memang saling berdekatan. Hanya berselang satu kamar yaitu kamar milik Tante Widi. Malvin yang tadinya sedikit berlari melahankan langkahnya saat sampai di depan kamar mamanya. Agar tak terdengar derap langkahnya.

Baru saja Malvin mengayunkan tangannya hendak mengetuk pintu. Tapi ia mengurungkan niatnya. Kenapa? Rupanya ia mendengar……

Part 11
.
TW:nihh,, makan yang banyak yaa, nanti kalo kamu pulang ke Jogja biar agak gendutan.. masak tinggal di rumah tante kamu jadi kurus, kan nanti ibu kamu ngiranya tante gak ngurusin kamu lagi..*mengambilkan nasi untuk vanya*
Malvin:*menyodorkan piring ke TW*
TW:ambil sendiri dong Malvin!
Malvin:ahh mama! Anak mama tuh Malvin ato Vanya si! Kok mama perhatiannya malah ke Vanya!

Deg.

Sang mama pun terdiam. Bingung harus menjawab apa. Mungkin yang dibilang Malvin ada benarnya juga. Seketika Vanya merasa bersalah. Ia langsung meraih sendok nasi di tangan Tante Widi.

Vanya:biar Vanya aja tante…

Hening beberapa saat…. TW:ehemm..*memecahkan keheningan*
TW:Malvin,, kamu besok ke sekolah bareng Vanya ya,, skarang Vanya satu sekolah dengan kamu sayang…
Malvin:APAAA!!!!!!*kaget setengah berteriak*
Vanya:*terperanjat dari duduknya, matanya membulat*
TW:*tersedak nasi*uhukkk!!
Malvin:yakali mama masukin si kampungan ini di sekolah Malvin!! Sekolah Malvin kan sekolah elit!! Dan dia?? Dia cuman malu-maluin nantinya mah…
TW:jaga bicara kamu Vin!!
Malvin:ahhh!! Mama gak akan ngerti yang Malvin rasain!! Terus aja belain anak baru mama!!!*mendorong kursinya lalu meninggalkan meja makan*
TW:MALVIN!!! MALVIN TUNGGU!! MAMA BELUM SELESE BICARA!! Mamanya terus berteriak amun Malvin terus saja acuh. Ia meninggalkan 2 wanita yang masih terduduk dikursi meja makan itu.

Vanya:*tertunduk lesu*
TW:hurffffttt…*menghembus nafas panjang*
Vanya:tan..*menoleh TW*
TW:*mengangkat kepalanya*
Vanya:maafin Vanya ya tan.. mungkin kedatangan Vanya cuman bikin musibah dikeluarga tante…
TW:enggak Vanya.. kamu gak salah apa-apa.. Malvin aja yang emang gak bisa berfikir dewasa, tapi jujur Malvin itu sebenernya anaknya baik kok.. dia cuman butuh beradaptasi aja sama kamu.. maafin Malvin ya,
Vanya:*mengangguk lemas*

Ini dulu kalo gk slah covernya dr @herniherlin thanks yaaa😘 maaf baru bisa pake🙏😂

Part 10
.
Malvin:ehh iya!
Vanya:knapa??
Malvin:ditungguin mama tuh dibawah! Makan malem!
Vanya:ohh iyaa,, sek to,, bentar yaa nanti aku nusul..*medok*
Malvin:terserah ape lu kate lah!
Vanya:loh?? Betawi?
Malvin:mboh! Sakarepmu!
Vanya:lahh, Mas Malvin bisa basa jawa?
Malvin:*memutar bola matanya dan meninggalkan Vanya*

Vanya:ihhh! Ditanyain kok main nylonong gitu aja! Ndak sopan banget jadi orang!*menyusul Malvin*

Sesampainya di bawah…

TW:Vanya mana??*bertanya pada Malvin*
Malvin:belakang*jawabnya singkat*

Langsung saja Malvin duduk di kursi dan mulai mengambil beberapa makanan yang sudah tersaji. Nampak Vanya yang dengan anggunnya berjalan dari atas tangga menuruninya satu per satu.

TW:hay Vanya! Slamat malam sayang!
Vanya:malem tante..*sumringah*
TW:yukk duduk!
Vanya:tante tadi pulang jam berapa? Kok Vanya gadenger??
Malvin:gimana mau denger! Orang seharian lo molorrr!!*menyerobot*
TW:ihh! Malvin! Vanya kan capek, perjalanan dari Jogja ke Jakarta itu kan jauhh!
Malvin:halahh,terserah mamah dehh! Bodoamat!
TW:tante tadi pulang jam 5, udah yuk makan, kasian makanannya dianggurin..
Vanya:i..ya tan.. ….. Maaf yaa miminnya ngilang🙏😂

Part 9
.
Hari pun mulai malam. Jam menunjukkan pukul 7 malam. Kini Tante Widi dan Malvin tlah bersiap di meja makan untuk makan malam. Tante Widi tengah menyiapkan hidangan sedangkan Malvin sibuk memainkan game di hapenya sambil menanti hidangannya siap.
TW:Malvin..
Malvin:hm..*jawab Malvin tanpa melirik sedikitpun dan masih terfokus pada layar hapenya*
TW:panggil Vanya gih,
Malvin:kok Malvin si mah?!*memberontak*
TW:terus siapa? Bi Irah kan lagi pulang kampun selama 5 bulan, dia mau ngurusin anaknya yang bentar lagi melahirkan,
Malvin:whattt???!!! 5 bulan??!!!!
TW:iya sayang,, 5 bulan…
Malvin:mama cari pembantu cadangan kek ma! Ya kali 5 bulan gada pembantu!
TW:*menggeleng*sayang,, kamu tuh harusnya latian mandiri dong, inget kamu udah SMA udah bukan anak kecil lagi.. lagian ada Vanya juga, nanti kamu bisa minta bantuan Vanya buat ngajarin kamu.. ngajarin nyuci baju misalnya, atau apa gitu..
Malvin:ahh mama!! Mendingan juga Vanya jadi pembantu di sini mah!!
TW:hush!! Kamu ini ngomong apa si! Vanya ke sini tuh mau nuntut ilmu! Kok malah dijadiin pembantu!!
Malvin: yaelah mah! Lagian di sini dia ngapain?? Udah sekolah semua tempat tinggal segala macem mama yang nanggung! Ya itung-itung buat balas budi lah mah!! Lagian mama juga! Dermawan sih dermawan tapi gak gitu juga dong!! Mama berlebihan deh!!
TW:MALVN!!!*sedikit berteriak*
Malvin:*kaget*
TW:skarang kamu panggil Vanya! Kasian dari tadi siang dia belum makan!
Malvin:ck!*berdecak sebal*

Dengan malasnya Malvin berjalan menuju kamar Vanya. Saking malasnya bahkan dia berjalan sambil menyeret kakinya.

TokTok! Pintu kamar Vanya di ketuk…. Vanya:iyaa???*berlari kearah pintu*
Vanya:MAlvin? Knapa?

Seketika Malvin menoleh Vanya dengan tatapan yang sulit diartikan itu. Matanya focus menatap Vanya dari ujung rambut hingga ke ujung kaki dan balik lagi ke atas. Dilihatnya betul-betul Vanya yang menggunakan celana diatas lutut dengan kaos pendek bersablon ‘I LOVE JOGJA’. Rasanya amat sulit bagi Malvin untuk menelan ludahnya sendiri.

Malvin:busettt.. cantik juga si cewe kampong! Ternyata dia kagak katrok-katrok bangetlah!*batin*

Vanya:*melambaikan tangan di depan wajah Malvin*

Lamunan Malvin pun buyar.

Malvin:…-

Most Popular Instagram Hashtags